Sabtu, 02 Februari 2013


Vertikal Jump dan Latihan Loncat


Semua pembicaraan tentang lompat vertikal dan plyometrics, tak heran begitu banyak atlet yang ingin melakukan latihan ini. Dapatkah latihan plyometrics  membantu Anda? Apakah latihan plyometrics berbahaya? Apa yang bisa saya harapkan untuk memperoleh hasil dari latihan ini - 1 inci kah saja hasil dari latihan vertikal saya? Atau bisa saya harapkan untuk mendapatkan 10 atau 12 inci? Ini adalah beberapa pertanyaan yang paling umum mengenai plyometrics. Dalam artikel berikut, dijawab pertanyaan-pertanyaan yang didasarkan pada studi dan penelitian.

Mari kita pertama berbicara tentang melompat vertikal. Untuk Mampu melompat tinggi melibatkan banyak faktor. Beberapa faktor dapat dikontrol. Berbicara tentang persentase cepat-kedutan serat otot di daerah penting (kaki) yang lebih tinggi daripada rata-rata. Pada kebanyakan orang, perbedaan persentase antara lambatnya-kedutan (besar untuk ketahanan) dan cepat-kedutan relatif kecil. Biasanya persentase seseorang yang dekat dengan 50% -50% atau 60% -40%. Berapa banyak cepat-kedutan yang Anda miliki? Nah, ada tes yang dapat dilakukan untuk persentase perkiraan ini. Kemungkinan Anda sudah tahu jika Anda memiliki perbedaan besar dalam persentase. Jika Anda adalah seorang pelari sangat cepat di SMP atau Anda berlari satu mil 5 menit di SMP, Anda dapat membuat tebakan.

Telah ditemukan bahwa pemisahan fast-twitch/slow-twitch tidak begitu sederhana. Penelitian telah menemukan fakta bahwa seiring dengan serat berkedut cepat dan lambat berkedut-besar, ada juga serat yang memiliki sifat-sifat baik.  Serat ini dipengaruhi dengan cara yang besar yaitu dengan pelatihan yang khusus. Oleh karena itu, melakukan pelatihan yang berfokus pada gerakan cepat (melompat, berlari, dll.) Memungkinkan otot-otot untuk mengembangkan sifat-sifat cepat-kedutan dari serat otot terebut. Dalam rangka untuk melatih otot-otot ini,  harus memperhatikan konsep "kekhususan." Spesifisitas melibatkan reaksi otot atau kelompok otot untuk dilatih. Jika melatih kelompok otot dengan bergerak pada kecepatan tinggi, maka akhirnya bahwa kelompok otot akan lebih kuat - tapi hanya pada kecepatan itu. Bahkan, dalam studi terbaru, konsep spesifisitas telah terbukti menjadi lebih umum di semua jenis latihan. Jika kelompok otot yang dilatih pada sudut tertentu, maka hanya akan menunjukkan perbaikan kekuatan di sudut itu. Konsep kekhususan harus diingat dalam semua tingkatan dan semua jenis latihan.

Jadi, apa yang harus dilakukan dengan latihan melompat? Berbagai jenis pelatihan yang digunakan dapat dianggap efektif, walaupun beberapa di antaranya  tidak berguna dan bahkan berbahaya. Ketika suatu teknik berhasil, itu tidak berarti bahwa itu adalah  teknik yang menghasilkan hasil tersebut. Kadang-kadang, efek pelatihan positif yang terjadi muncul meskipun  teknik latihan tersebut adalah karena beberapa faktor lainnya. Perlu diingat bahwa pelatihan harus masuk akal (karena konsep spesifisitas)., Jadi jika teknik tampaknya diluar akal sehat dan seorang teman mengatakan itu bekerja untuknya, jangan langsung menganggap itu mutlak dari latihan itu sendiri sebagai suatu kesimpulan.


www.facebook.com/funkop.zylgiyawapartii

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar